Followers

Monday, July 2, 2012

Poster: I'dad Ramadhan



I'dad bermakna persiapan dan hanya beberapa hari kita akan melangkah ke bulan Ramadhan. Mari perkemaskan langkah kita sebelum waktunya tiba!

1- I’dad Ruhi, yakni persiapan Rohani (Soul) dan Jasadi (Body).

Bagi orang-orang yang soleh, mereka akan merasakan ini adalah peluang melipatgandakan amalan.

Justeru, persiapan yang awal adalah perlu sebelum datangnya Ramadhan yang diberkati.

Bahkan mereka sudah merindukan kedatangannya sejak bulan Rajab dan Sya’ban.

Biasanya mereka berdoa : “Ya Allah, berikanlah kepada kami keberkatan pada bulan Rajab dan Sya’ban, serta sampaikanlah kami kepada Ramadhan.”

Dosa amat mencacatkan Ramadhan kita. Oleh itu, perbanyakkan Taubat kepada Allah, mohon keampunannya dan sebaik mungkin jauhilah maksiat sama ada kita buat dalam gelap, terang, sendirian mahupun berkumpulan.

'Warming up' itu perlu. Perbanyakkan amalan puasa sunat. Dari situ, kita akan menjaga kualiti puasa kita sepanjang ramadhan.

Ini kerana mungkin semasa kita melakukan 'warming up', berlaku sesuatu di luar dugaan yang boleh mencacatkan Ramadhan kita(seperti mengumpat, mencarut, dan masalah hati lainnya).

Ini sekadar latihan untuk Ramadhan yang akan datang

2- I’dad 'Aqli, yakni persiapan Mental (Mind).

Untuk memasuki Ramadhan kita sebaiknya menyediakan minda yang lebih kuat dan bersedia daripada biasanya.

Sebab, jika mental lemah, boleh jadi kepuasan yang dilimpahkan oleh Allah swt. pada bulan Ramadhan tidak dapat kita raih secara maksimum.

Maka, ikutilah i'dad Rasulullah SAW dan para sahabat RA membiasakan diri melatih mentaliti seawal bulan rejab lagi supaya kita terbiasa dengan berpuasa, banyak berinteraksi dengan al- Qur’an, terbiasa bangun malam (qiyamul-lail) dan lain-lainnya.

Ini penting supaya kita tidak mencari alasan, menyalahkan ramadhan atas kecuaian, ketidak'prepare'an sewaktu rejab dan sya'ban dalam mengharungi Ramadhan.

3- I’dad Fikri wa Ilmi, yakni persiapan intelektual dan keilmuan (Knowledge).

Agar ibadah Ramadhan dapat diterima semaksimumnya, tasawwur (persepsi) yang sahih tentang Ramadhan adalah perlu.

Antaranya dengan membaca berbagai bahan rujukan dan menghadiri majlis ilmu tentang Ramadhan.

Kegiatan ini perlu supaya kita mampu beribadah sesuai tuntunan Rasulullah SAW yang Sahih dan menjauhi perkara-perkara di luar sunnah (bid'ah).

Bid'ah mampu mencacatkan Ramadhan kita selain merendahkan amalan kita di sisi Allah SWT.

Menghafal ayat-ayat dan doa-doa yang berkait dengan pelbagai jenis ibadah, atau menguasai berbagai masalah dalam fiqh puasa, juga penting untuk kita siapkan.

Semoga persiapan yang dilakukan mampu menjadikan ibadah puasa kita kali ini adalah yang terbaik dalam sejarah puasa yang kita lakukan dan semoga ianya diterima oleh Allah SWT serta diberikan ganjaran yang sewajarnya.

InshaAllah, sama-samalah kita merebut dan meraih segala ganjaran di bulan Ramadhan yang Mulia ini kerana segala amalan ibadah akan dilipat gandakan amalannya.

Admin mendoakan kita semua terus Istiqamah untuk menjadi hebat hasil Tarbiyah Ramadhan. Tingkatkan produktiviti, kurangkan kontroversi, hebatkan diri.

Salam Ramadhan 2012

No comments:

stat tracker

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails
powered by Blogger | WordPress by Newwpthemes | Converted by BloggerTheme